Sejumlah ilmuwan mengklaim telah menemukan obat baru bagi penderita infeksi virus corona (Covid 19). Obat tersebut telah diuji pada tikus dan mampu mengurangi kerusakan paru-paru.

Ilmuwan dari Universitas Emory Atlanta tersebut mengklaim obat tersebut dapat mengubah cara dokter dalam mengobati pasien positif terinfeksi virus corona. Obat yang diberi nama EIDD-2801 itu segera diuji secara klinis pada manusia.

Obat EIDD-2801 tersebut dikembangkan para peneliti di UNC-Chapel Hill Gillings School of Global Public Health.

Obat tersebut ditemukan oleh para ilmuwan di Emory Institute for Drug Development (EIDD). Lalu obat itu dikembangka oleh Epidemiolog virus di laboratorium Ralph Baric, William R. Kenan Jr, seorang profesor epidemiologi di Universitas North Carolina-Chapel Hill bersama rekan-rekannya di Vanderbilt University Medical Center (VUMC) dan lembaga nirlaba DRIVE untuk menguji obat tersebut.

Dalam studi tersebut didapatkan, ketika digunakan sebagai profilaksis, EIDD-2801 dapat mencegah cedera paru-paru yang parah pada tikus yang terinfeksi.

EIDD-2801 adalah bentuk senyawa antivirus EIDD-1931 yang ditemukan sebelumnya. Obat itu dapat diminum sebagai pil dan dapat diserap dengan baik untuk mencapai paru-paru.

Ketika diberikan sebagai pengobatan 12 atau 24 jam setelah infeksi dimulai, EIDD-2801 dapat mengurangi tingkat kerusakan paru-paru dan penurunan berat badan pada tikus.

“Obat baru ini tidak hanya memiliki potensi tinggi untuk mengobati pasien COVID-19, tetapi juga tampaknya efektif untuk pengobatan infeksi coronavirus serius lainnya,” kata William R. Kenan Jr, di laman Universitas Emory, dikutip dari Antara, Jumat 17 April 2020.

Selain EIDD-2801 dapat diberikan melalui mulut sebagai pil, obat itu juga menawarkan keuntungan potensial untuk merawat pasien profilaksis, misalnya, di panti jompo di mana banyak orang telah terpapar tetapi belum merasakan sakit.

“Kami kagum pada kemampuan EIDD-1931 dan EIDD-2801 untuk menghambat semua coronavirus yang diuji dan potensi untuk pengobatan oral COVID-19. Pekerjaan ini menunjukkan pentingnya dukungan National Institutes of Health (NIH) yang sedang berlangsung untuk penelitian kolaboratif untuk mengembangkan antivirus untuk semua virus pandemi, bukan hanya virus korona,” kata Andrea Pruijssers, PhD, ilmuwan antivirus utama di laboratorium Mark Denison.

Denison adalah penulis senior studi Desember 2019 yang pertama kali melaporkan bahwa EIDD-1931 memblokir replikasi spektrum luas virus corona. Kolaborator antarinstitusional ini, didukung oleh hibah NIH melalui University of Alabama di Birmingham, yang juga melakukan pengembangan praklinis remdesivir, obat antivirus lain yang saat ini dalam uji klinis pasien dengan COVID-19.

“Virus yang membawa mutasi resistansi remdesivir sebenarnya lebih rentan terhadap EIDD-1931 dan sebaliknya, memberi kesan bahwa kedua obat (EIDD-1931 dan EIDD-2801) dapat dikombinasikan untuk kemanjuran yang lebih besar dan untuk mencegah munculnya resistansi,” kata George Painter, PhD, direktur EIDD dan kepala eksekutif DRIVE.

Studi klinis EIDD-2801 pada manusia diperkirakan akan dimulai akhir musim semi ini. Jika mereka berhasil, obat ini tidak hanya dapat digunakan untuk membatasi penyebaran SARS-CoV-2, tetapi juga dapat mengendalikan berjangkitnya virus corona lain yang muncul di masa depan.

Dengan tiga virus corona manusia baru muncul dalam 20 tahun terakhir, ada kemungkinan virus-virus serupa muncul di masa mendatang, kata Timothy Sheahan, PhD, asisten profesor epidemiologi dan kolaborator di Baric Lab.

“EIDD-2801 menjanjikan tidak hanya untuk mengobati pasien COVID-19 hari ini, tetapi juga untuk mengobati coronavirus baru yang mungkin muncul di masa depan.”

#